4
SYARAT SYARAT SAH SHALAT

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh! Segala puji bagi Allah semoga dengan postingan SYARAT SYARAT SAH SHALAT yang akan Saya posting dapat membawa berkah bagi kita semua Umat Islam. Jangan pernah beranggapan sholatmu sudah benar, jika ilmunya belum dapat. Dan jangan pula merasa cukup apabila Anda sudah dirasakan telah menuntut Ilmu dalam hal ini adalah Sholat, karena sesungguhnya menuntu Ilmu itu tidak ada batasannya, tidak pula mengenal umur ataupun usia selagi kita masih bernafas disitulah kewajiban kita menuntut Ilmu kususnya Ilmu Islam. Allhamdulillah hari ini Video Umat bisa kembali hadir untuk Anda pada Sodara/i ku semoga membawa berkah untuk kita semua.

SYARAT SYARAT SAH SHALAT

SYARAT SYARAT SAH SHALAT
Sholat merupakan perkara yang wajib atau wajib hukumnya bagi umat Islam, apabila dilaksanakan akan mendapat pahala, jika ditinggalkan adalah dosa baginya. Karena wajib Sholat itu maka akan menjadi wajib pula untuk belajar mengetahui Ilmu tentang Sholat, oleh karenanya mari kita sama-sama belajar disini.

Syarat Syahnya Sholat Ada Sembilan: (1) Islam (2) Berakal (3) Balig (4) Wudhu (5) Bersih Dari Najis (6) Menutup Aurat (7) Telah Masuk Waktu Sholat (8) Menghadap Kiblat dan (9) Niat. Adapun keterangan dari masing Syarat Syah tersebut adalah sebagai berikut.

Syarat Pertama – Islam: Lawannya adalah kafir. Amalan orang kafir tidak diterima oleh Allah, amal kebaikan apapun yang dia lakukan. Dalilnya adalah firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala:

"Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan mesjid-mesjid Allah, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka kekal di dalam neraka." (QS At-Taubah/9:17)

Firman Allah yang lain:

"Dan kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan." (QS Al-Furqan /25 : 23)

Ketika merasa Islam tapi tidak Sholat berarti tidak Syah Islam kita dihadapan Allah (percuma) jika dikaitkan dengan firman Allah yang kedua diatas sangat jelas Sholat tanpa Ilmu bagaikan debu yang berterbangan (percuma) pula.

Syarat Kedua – Aql (berakal): lawannya adalah gila. Bagi orang gila, pena diangkat darinya sampai dia kembali sadar. Dalilnya adalah hadits:

"Pena diangkat dari tiga: orang tidur sampai ia bangun, orang gila sampai dia sadar dan anak-anak sampai dia baligh (dewasa)."[1]

Syarat Ketiga – Tamyiz (usia yang mulai bisa membedakan). Lawannya tamyiz adalah anak-anak. Batasnya adalah umur 7 tahun, kemudian dia diperintahkan untuk shalat. Dalilnya adalah sabda Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam.

"Perintahkanlah anak-anak kalian shalat (ketika berumur) tujuh tahun. Dan pukullah mereka

[1] Diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa’i dan Ibnu Majah. Al-Hakim meriwayatkannya dalam Mustadrak-nya (juz 1, hal. 251) dengan lafazh serupa, ia berkata: "Hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari dan Muslim." Disepakati oleh Adz-Dzahabi.

(ketika berumur) sepuluh tahun. Dan pisahkanlah tempat tidur mereka."[2]

Syarat Keempat – Raf’ul Hadats (menghilangkan hadats), ini wudhu yang telah dikenal. Yang menjadikan wudhu wajib adalah hadats, syaratnya ada sepuluh: (1) Islam; (2) Aql (berakal); (3) Tamyiz; (4) Niat; (5) Mengikuti hukum-hukumnya dan seseorang harus berniat tidak berhenti sampai dia menyelesaikan thaharah; (6) Bersih dari hadats yang mewjibkan wudhu, (7) Membersihkan kemaluan, (8) Air suci yang diperbolehkan untuk digunakan, (9) Bebas dari segala sesuatu yang dapat menghambat air menyentuh kulit, dan (10) Dilakukan pada waktunya.

Adapun wajibnya wudhu ada enam: (1) Membasuh muka, termasuk madmadah (berkumur-kumur) dan instishaaq (menghirup air ke hidung), dan batasnya adalah memanjang dari tempat batas tumbuhnya rambut di kepala sampai ke dagu, dan melebar dari teliga kanan ke telinga kiri, (2) Mencuci tangan sampai dengan (termasuk) siku, (3) Membasuh seluruh kepala, (4) Mencuci kedua kaki sampai dengan (termasuk) mata kaki, (5) berturut-turut, dan (6) Mawalat.[3]

[2] Hadits shahih diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud dan Al-Hakim.
[3] Catatan penterjemah (en) Muwalat maksudnya adalah semua tata cara wudhu dilakukan dengan tidak berhenti diantaranya agar anggota tubuh yang telah dibasuh sebelumnya tidak kering.


Dalilnya adalah Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala:

"Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki," (QS al-Ma’idah /5 : 6)

Dalil melakukannya secara berturut-turut (ketika berwudhu) adalah hadits:

"Mulailah dengan apa yang Allah mulai dengannya."[4]

Dalil muwalat adalah hadits mengenai seorang laki-laki yang meninggalkan bagian yang tidak terkena air. Diriwayatkan bahwa suatu kali Nabi Shalallahu 'Alai Wassalam melihat melihat seorang laki-laki yang meninggalkan bagian yang tidak terkena air di kakinya seukuran keping dirham. Maka beliau

[4] Shahih, diriwayatkan oleh Imam Muslim dan An-Nasa'i.

memerintahkan orang itu untuk kembali dan mengulang wudhunya.[5]

Dan wajib tasmiyah (menyebut nama Allah) disertai dizikir.

Pembatal-pembatal wudhu ada delapan: (1) Apapun yang keluar dari kedua kemaluan, (2) Apapun cairan najis yang keluar dari tubuh, (3) Kehilangan kesadaran (yakni tidur atau gila), (4) Menyentuh wanita dengan nafsu, (5) Menyentuh kemaluan dengan tangan, apakah itu bagian depan atau bagian belakang, (6) Memakan daging unta, (7) Memandikan mayat, dan (8) Keluar dari Islam, kita berlindung kepada Allah dari yang demikian!

Syarat Kelima - Bersih dari najis. Ini mewajibkan mengeluarkan najis dari tiga hal. Dari tubuh seseorang, dari pakaian seseorang, dan dari tempat shalat. Dalilnya adalah firman Allah:

"dan pakaianmu bersihkanlah,." (QS al-Mudatsir/74 : 4)

[5] Ibnu Umar meriwayatkan dari Abu Bakar dan Umar bahwa mereka berkata, "Pernah datang seorang laki-laki yang telah berwudhu, dan dia meninggalkan bagian seukuran ibu jari di atas kakinya yang tidak terkena air, maka Nabi berkata kepadanya: "Kembalilah dan sempurnakan wudhumu." Maka dia melakukannya." (HR Ad-Daruquthni).


Syarat Keenam: Sitrul Aurah (menutup aurat): Para ahli ilmu sepakat batalnya shalat orang yang telanjang sedangkan dia mampu (untuk menutupi auratnya). Batasan aurat bagi laki-laki adalah dari pusar sampai lutut,6 dan hal itu juga berlaku untuk budak perempuan. Adapun bagi wanita merdeka, seluruh tubuhnya adalah aurat, kecuali wajahnya.[7] Dalilnya adalah firman Allah:

"Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid..." (QS Al-A’raf /7 :
31), maksudnya dalam setiap shalat.

Syarat Ketujuh: Masuk waktu (shalat). Dalilnya adalah dari hadits Jabril 'alaihissalam ketika dia mengimami Nabi di awal waktu dan di akhir waktu dan berkata:
"Hai Muhammad, shalat di antara kedua waktu ini."[8]

[6]Catatan penterjemah (en): Seorang laki-laki juga harus menutupi pundaknya dalam shalat berdasarkan hadits Abu Hurairah radhiallahu 'anhu dimana Rasulullah Shalallahu 'Alaihi Wassalam bersabda:
"Janganlah salah seorang di antara kalian shalat dalam satu pakaian, sementara di atas pundaknya tidak ada sesuatu pun." (HR Bukhari dan Muslim)
[7]Catatan penterjemah (en): Dalam shalat, seorang wanita harus menutup seluruh tubuhnya, kecuali wajah dan kedua telapak tangannya. Pakaiannya harus cukup lebar untuk menutupi punggung telapak kakinya. Silahkan merujuk kepada "Pakaian Wanita dalam Shalat" (Hijaabul Mar’ah wa Libasuhaa fis-Shalat).[8] Diriwayatkan oleh Ahmad, An-Nasa’i, At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban.


Dan juga Allah berfirman:
"Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya" (QS An-Nisaa /4 : 103)

Dan dalil bahwa waktu-waktu shalat telah ditetapkan adalah firman Allah:
"Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula shalat) subuh. Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan (oleh malaikat)." (QS al-Israa /17 : 78)

Syarat Kedelapan: Menghadap Kiblat: Dalilnya adalah firman Allah:

"Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram." (QS Al-Baqarah/2 : 144)

Syarat Kesembilan - Niat: Tempatnya di dalam hati, dan adapun melafazkannya, maka hal tersebut adalah bid’ah. Dalilnya adalah hadits:

"Sesungguhnya amal itu tergantung niat, dan sesungguhnya setiap orang akan mendapatkan apa yang diniatkannya."[9]

[9]HR Bukhari dan Muslim.


Tersebut adalah SYARAT SYAH SHALAT yang dapat Anda ketahui dan pelajari, Insya Allah untuk postingan berikutnya adalah mengenai RUKUN RUKUN SHALAT akan melengkapi artikel dengan kategori Ilmu Fiqih terima kasih wassalam.

Description: SYARAT SYARAT SAH SHALAT Rating: 5.0 Reviewer: Suhendri Mr ItemReviewed: SYARAT SYARAT SAH SHALAT

Posted by: Suhendri Mr
Video Umat, Updated at: 11.30

4 komentar:

  1. Semoga artikel yang bernafaskan Islami ini bermanfaat bagi para pembaca semua

    BalasHapus
  2. waalaikumsalam,
    terimakasih atas pencerahannya sobat :)

    BalasHapus
  3. subhanalloh... terimakasih atas artikelnya mas ;)

    BalasHapus